Aku dan Sebait Senja

Aku dan Sebait Senja

Rizal De Loesie
Thursday, 01 November 2018, 12:30:19 1077 0
Aku dan Sebait Senja (dok. unsplash)
Aku dan Sebait Senja (dok. unsplash)

Betapa kadang kita hanya merasa bagai serpih-serpi debu di atas tungku keperihan yang terus saja datang menghadang. Kadang juga ada sebulir embun mengenang di sudut mata betapa lemahnya jiwa-jiwa yang terus saja terdera.

Itu manusiawi katamu suatu senja, di saat langit dan angin mengarah ke barat, rumput ilalang itu terus jua bergoyang dari angin yang meniupkan sejuta kenang. Di daunnya engkau simpan rapi tiap tepian mimpi.

Setelah dera ini katamu, selalu sepatah kata "akan indah pada waktunya". Dan aku tetap percaya pada bening matamu, teguh kejujuran melabuh di sana, jengkal ketulusan sulit kuukur, kulumat dalam rasa bagai jiwa-jiwa yang lama lelah merebah dipangkuan senja. Oh, senja ini, ingin kulukis indah dalam palung jiwaku. Aku pecinta senja di atas lengang perbukitan ini. Karena ada dan tiada dirimu tiadalagi menjadi arti.

Terbiar jiwaku, terbiasa rasaku dalam ketiadaan, akan kurajut dalam bait-bait senja ini. Bila malam menghujam sunyi itu, aku tidak pernah sendirian. Suatu waktu, kubacakan syair ini dalam hening sunyi pemakaman, di sana pusaraku tertanda batu.

Last Editor : Khairiyah Sartika
loading...
Komentar
Signin/Signup

Selamat Datang di teen.co.id

Jika tidak dapat login/signup akun, silahkan kontak kami
Twitter: @teencoid, Facebook: TeenIndonesia, Email: teen@teen.co.id

Term & Condition